Untuk Sahabat (Sebuah Puisi)

Biarkan aku mendoakanmu
Biarkan aku mendengarkanmu
Bukan karena sebuah rasa iba
Ini murni karena hati kita sama

Berjalanlah terus ke depan
Untuk saat ini jangan menoleh kebelakang
Ada nyawa dalam rahimmu kawan
Jagalah ia dengan darah perjuangan

Aku memang bukan kamu
Dan aku tak akan pernah menjadi sepertimu
Karena ujian kita berbeda
Karena takdir kita tak serupa

Hanya saja, aku tak bisa berdiam diri
Melihatmu dari kejauhan
Kan ku kirim sebuah puisi
Penuh mimpi dan harapan

Biarkan segala menjadi urusan Tuhan
Teruskanlah berharap dengan seribu doa
Maka kau akan tahu arti kesempurnaan
Bahwa dunia mengajarkan banyak hal pada kita

Jaga dirimu
Sucikan segala cita
Jaga rahimmu
Hantarkan ia pada dunia

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tips dan Trik Mudah Menulis Cerita Anak

Buku Pertama

Lamaran Tukang Gojek